Budaya

Bagaimana Kebaikan Membentuk Masyarakat yang Lebih Baik

Masyarakat @Canva Pro
Masyarakat @Canva Pro

Plato pernah berkata, “Kebaikan memberi kekuatan pada diri kita sendiri dan menginspirasi kebaikan pada orang lain.”

Di Tiongkok, orang bijak kuno Laozi juga menulis, “Kebaikan tertinggi adalah seperti air. Air menguntungkan semua hal dan tidak bersaing.” Lalu, jika suasana sosial kebaikan itu begitu bermanfaat, bagaimana terciptanya? Berikut adalah dua cerita yang terkait dengan ini.

Memberi Contoh

Menurut History of Song, Chen Yaozuo di Dinasti Song adalah orang yang baik hati dan juga sederhana. Meskipun ayahnya adalah seorang pejabat tinggi, Chen sering memperbaiki barang-barang rumah tangga yang rusak dan menambal pakaian tua—ia tidak membuang barang-barang begitu saja. Ketika dia keluar untuk inspeksi dan melihat hewan liar, dia akan menginstruksikan asistennya untuk tidak menyakiti mereka.

Ketika Chen bertugas sebagai perwira di Shouzhou (sekarang Provinsi Anhui), kelaparan melanda. Mengetahui bahwa banyak orang kelaparan, Chen memimpin untuk menyumbangkan biji-bijian dan menyiapkan makanan bagi yang lapar. Ketika pejabat lain dan beberapa keluarga kaya di Shouzhou mendengar apa yang dia lakukan, mereka mengikutinya. Banyak makanan disumbangkan dan puluhan ribu nyawa diselamatkan.

Saat Kanselir Lu Yijian pensiun, Kaisar Renzong dari Song memintanya untuk merekomendasikan penggantinya. Lu merekomendasikan Chen, dengan mengatakan bahwa Chen memiliki “pemahaman mendalam tentang bagaimana orang biasa hidup”. Chen kemudian diangkat sebagai kanselir.

Membangun Kebiasaan yang Baik

Kitab Sui mendokumentasikan kisah Xin Gongyi. Dia belajar keras sejak dia masih muda dan peduli pada rakyatnya ketika dia menjadi pejabat. Ketika Xin menjadi gubernur Minzhou (sekarang Provinsi Gansu), dia menemukan bahwa banyak orang tidak mau merawat anggota keluarga yang sakit karena takut mereka sendiri akan sakit. Itu terjadi bahkan antara orang tua dan anak-anak atau suami dan istri. Itu berarti banyak orang yang jatuh sakit mati sia-sia.

Khawatir orang-orang kehilangan rasa kebaikan dan bakti mereka, Xin memutuskan untuk melakukan sesuatu. Dia mengutus pejabat yang lebih rendah untuk mencari orang yang sakit dan membawa mereka ke lorong di rumahnya sendiri. Dia menyiapkan tempat tidur untuk dirinya sendiri di lorong dan tinggal bersama mereka yang sakit dari fajar hingga senja saat dia bekerja. Dengan uangnya sendiri, Xin membeli obat dan membayar dokter untuk merawat pasien tersebut. Dia juga membantu memberi makan mereka. Hasilnya, banyak yang sembuh.

Xin kemudian mengundang keluarga pasien untuk datang. “Ketika orang meninggalkan anggota keluarganya yang sakit di masa lalu, pasien meninggal. Sekarang, saya telah membawa mereka ke sini dan tinggal bersama mereka setiap hari. Jika merawat mereka yang sakit akan membuat seseorang sakit, saya pasti sudah sakit,” katanya. “Tapi saya baik-baik saja dan pasien sudah sembuh.”

Dengan rasa bersalah di hati mereka, orang-orang berterima kasih padanya dan pergi bersama anggota keluarga mereka yang telah pulih. Setelah itu, orang-orang mulai lebih peduli satu sama lain.

Kesimpulan

Konfusius berkata, “Ketika sebuah masyarakat mengikuti hukum surgawi… Mereka yang memiliki kebajikan akan terpilih [sebagai pejabat] dan orang-orang jujur dan harmonis. Akibatnya, orang tidak hanya memperlakukan orang tuanya sendiri sebagai orang tua, mereka tidak hanya memperlakukan anaknya sendiri sebagai anak. Hasilnya, orang tua terawat dengan baik, orang dewasa memanfaatkan kekuatan mereka dengan sebaik-baiknya, dan anak muda dapat tumbuh dan berkembang.”

Tapi ini hanya mungkin jika masyarakat umum memiliki kebaikan di hati mereka. Namun, di Tiongkok hari ini, para pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT) berperang hanya untuk mempertahankan kepentingan mereka sendiri dan menjerat rakyat Tiongkok dalam intrik mereka. Mereka menindas dan menipu orang-orang biasa sambil menganiaya praktisi Falun Gong yang tidak bersalah karena keyakinan mereka pada Sejati-Baik-Sabar. Tindakan ini hanya akan membawa Tiongkok ke jalur ketidakstabilan, di mana satu-satunya cara untuk menghindari keributan adalah dengan menjauhkan diri dari PKT dan menolak ideologi perjuangannya. (minghui)

Lebih banyak kisah Budaya, silahkan klik di sini. Video, silahkan klik di sini.

VIDEO REKOMENDASI

Saksikan Shen Yun via streaming di Shen Yun Creations