Budaya

Jernih, Pikiran Terbuka, dan Hati Lotus

Lotus
Lotus. (Canva)

Zhou Dunyi (1017-1073), seorang cendekiawan terkenal pada masa Dinasti Song (960-1279), sangat gemar membaca sejak kecil. Dia menghargai martabat di atas segalanya, sementara nama dan kekayaan baginya bagaikan debu. Dia pernah menulis, “Bagi seorang pria yang bijaksana, pikiran yang selaras dengan Tao adalah kemuliaannya, dan tubuh yang bebas dari penyakit adalah kekayaannya. Dengan mencapai keduanya, dia hidup dengan baik tanpa rasa khawatir.”

Sepanjang karirnya sebagai pejabat, Zhou terkenal dengan integritasnya dalam masalah peradilan dan cara memperbaiki kasus-kasus yang diputuskan secara salah. Dia juga dikenal karena kebaikan dan empatinya kepada masyarakat, yang berakar pada spiritualitasnya sendiri. Bahkan, dia sangat antusias dalam mempromosikan pemikiran Taoisme di antara para sastrawan Song, dan banyak cendekiawan yang memang sejalan dengan ajarannya.

Para sejarawan menyebut Zhou sebagai seseorang yang “memiliki tujuan yang luhur, berpengetahuan sangat luas, dengan sikap bijak orang kuno.” Dia mencontohkan karakteristik mulia ini sepanjang hidupnya.

Pada usia 24 tahun, Zhou ditugaskan menjadi seorang pejabat di Kabupaten Fenning (sekarang Provinsi Jiangxi). Cukup banyak orang yang ditahan di penjara pada saat itu, dengan banyak kasus yang belum terselesaikan. Setibanya di sana, Zhou langsung menyelesaikan kasus-kasus ini dengan cepat, menghukum para penjahat dan membebaskan mereka yang tidak bersalah, yang membuatnya mendapat banyak pujian dari penduduk setempat. Ada satu kasus rumit, dan telah berlarut-larut selama bertahun-tahun tanpa keputusan. Namun, Zhou mampu menyelesaikannya hanya dalam satu kali interogasi. Orang-orang sangat terkesan dengan kemampuannya.

Karena prestasinya, Zhou dipromosikan menjadi pejabat di Nan’an (sekarang Provinsi Fujian). Dalam salah satu kasus yang ia tangani, Wang Kui, hakim di Nan’an, memutuskan untuk mengeksekusi seorang tahanan. Banyak orang yang tidak setuju tetapi mereka tidak berani berbicara karena Wang terkenal tegas dan keras kepala. Zhou berdebat dengan Wang tentang dasar hukum, tetapi Wang tetap menolak untuk mendengarkan.

Melihat situasi ini, Zhou memutuskan untuk mengundurkan diri. Dia berkata, “Saya tidak akan menyenangkan pejabat yang lebih tinggi dengan mengorbankan nyawa seseorang.” Hal ini menyadarkan Wang, dan tahanan itu pun dibebaskan. Setelah itu, Wang sering memuji Zhou dan bahkan merekomendasikannya ke istana kekaisaran.

Segera setelah itu, Zhou dipindahtugaskan menjadi kepala Kabupaten Nanchang (sekarang Provinsi Jiangxi). Orang-orang Nanchang sangat senang dan berkata, “Ini adalah seorang pejabat yang menyelesaikan sebuah kasus dengan satu kali interogasi di Fenning. Akhirnya, ada harapan bagi kami!” Ada banyak pejabat licik dan gangster di daerah itu yang telah mengambil keuntungan dari orang-orang, tetapi dengan kedatangan Zhou, mereka takut menghadapi konsekuensi dari tindakan mereka dan berhenti berperilaku buruk.

Setelah itu, Zhou menjadi seorang pejabat di Hezhou (sekarang Chongqing). Karena dia sangat cakap, para pejabat yang lebih rendah selalu mengandalkan Zhou untuk memproses kasus-kasus, dan penduduk setempat tidak akan secara otomatis mengikuti perintah kecuali jika itu darinya.

Kemudian, Zhou dipromosikan menjadi pejabat di Provinsi Guangdong. Dia terus bekerja dengan tekun untuk menyelesaikan kasus-kasus yang salah. Dia juga mengunjungi semua daerah yang berbeda di wilayah yurisdiksinya satu per satu, bahkan termasuk daerah terpencil atau tempat yang memiliki penyakit menular. Ketika dia melakukan perjalanan ke Duanzhou, tempat yang terkenal dengan batu tintanya, penduduk setempat mengatakan kepadanya bahwa pejabat Du Zi memonopoli penggalian batu tinta untuk keuntungannya sendiri.

Zhou mengajukan permohonan kepada kaisar untuk melarang keterlibatan pejabat setempat dalam penggalian batu tinta. Selain itu, dia meminta peraturan yang menyatakan bahwa seorang pejabat tidak boleh mengambil lebih dari dua batu tinta untuk penggunaan pribadi. Permintaan ini disetujui oleh kaisar dan penduduk setempat merasa senang.

Zhou juga menekankan pendidikan dan mendorong pendirian sekolah-sekolah umum ke mana pun dia pergi. Dia juga mengajar di waktu luangnya. Kepribadian dan pengetahuannya menarik banyak murid yang ingin belajar. Cheng Xiang, seorang pejabat dari pengadilan yudisial kekaisaran, adalah salah satu pengagum Zhou. Dia mengirim kedua putranya (Cheng Hao dan Cheng Yi) untuk belajar dari Zhou. Kedua putranya kemudian menjadi cendekiawan terkenal.

Ketika bekerja sebagai pejabat di Ganzhou (sekarang Provinsi Jiangxi), Zhou menjadi teman baik Zhao Bian, kepala Ganzhou pada saat itu. Zhao mengagumi Zhou karena sikapnya yang mulia, sementara Zhou menghormati karakter Zhao yang jujur dan tidak mementingkan diri sendiri. Keduanya mengetahui pentingnya pendidikan dan setuju untuk mempromosikan pengajaran di daerah tersebut. Bersama-sama, mereka meluncurkan Akademi Qingxi di Qianzhou di mana Zhao memberikan pelajaran tentang cara berperilaku dengan sopan santun dalam kehidupan pribadi, sementara Zhou menjelaskan cara menghindari melakukan kesalahan yang sama. Pelajaran mereka sangat populer dan banyak pelajar yang datang dari seluruh negeri untuk mendengarkan, sampai-sampai akademi tersebut kewalahan. Seiring dengan menyebarnya ajaran-ajaran ini, Qianzhou diberkati dengan nilai-nilai moral yang tinggi, kemakmuran, dan rasa hormat terhadap para intelektual.

Terlepas dari ketenarannya, Zhou menjalani kehidupan yang sederhana dan hemat. Dalam sebuah puisi, ia menulis, “Sebagai seorang petugas, saya memiliki banyak hal yang harus dilakukan namun tidak merasa lelah / karena saya hanya ingin berlaku lurus dengan pikiran yang tenang.” Dalam puisi lainnya, dia menulis,

“Saya sering makan ubi dan sayuran sepanjang tahun,

dan mengenakan pakaian linen polos;

Makan cukup dan tetap hangat adalah yang saya butuhkan,

karena kesehatan dan kedamaian tak ternilai harganya.”

Meskipun Zhou bekerja sebagai pejabat di berbagai tempat, gajinya rendah dan dia juga memberikan uang kepada orang yang membutuhkan. Namun dia tidak khawatir menjalani kehidupan yang sederhana dan hemat.

Suatu ketika, temannya Pan Xingsi datang mengunjunginya dan menulis, “Saya melihat kediaman [Zhou] dan menemukan satu-satunya barang yang dia miliki selain pakaian adalah sebuah kotak tua dengan kurang dari seratus lembar uang di dalamnya. Semua orang terkesan dengan hal ini; saya melihatnya dengan mata kepala sendiri.”

Karena karakternya yang jujur, Zhou memberi manfaat bagi orang-orang ke mana pun dia pergi. Setelah Zhou menjadi kepala Chenzhou (sekarang Provinsi Hu’nan), Zhao Bian menulis sebuah puisi untuk memujinya, “Tidak ada tuntutan hukum yang tertunda lagi dan semua penduduk setempat merasa bahagia.”

Penyair terkenal Su Shi juga menulis puisi tentang Zhou: “Anda memiliki semua kualitas yang mulia, dan sekarang telah pensiun di sini dengan catatan yang bersih.” Penyair Huang Tingjian pernah menggambarkan Zhou dengan mengatakan, “Karakternya sangat mulia dengan pikiran yang jernih dan terbuka. Sangat menyegarkan bisa berinteraksi dengannya-seolah-olah seseorang melihat langit yang cerah setelah hujan reda.”

Ketika bekerja di Nankang, Zhou membangun ruang belajar di sebelah Gunung Lu. Setelah pensiun, dia tinggal di sana dan mendirikan Akademi Lianxi tempat dia mengajar para siswa dan bercakap-cakap dengan para penganut Tao. Karakternya yang bermartabat tercermin dalam sebuah artikel yang ditulisnya berjudul “Mengapa Saya Lebih Memilih bunga lotus,” yang dikutip di bawah ini:

“Di dalam air dan di darat, ada banyak tanaman dan bunga yang indah. Tao Yuanming dari Dinasti Jin sangat menyukai bunga krisan. Saat Dinasti Tang, banyak orang menyukaibunga peony. Namun, bagi saya, saya lebih menyukai bunga lotus.

Bunga ini tumbuh dari lumpur, namun tetap mempertahankan kemurniannya. Ia mekar dari riak air, namun mekarnya tidak menyihir. Arteri-arteri yang lurus sementara tangkainya berdiri tegak, tanpa merambat atau cabang-cabang. Aromanya ringan dan bersih, dan menyebar jauh di atas angin. Ia mengisolasi dirinya di tengah-tengah air, murni dan anggun, pemandangan yang indah untuk mata, tetapi di luar jangkauan mereka yang mencari mainan biasa.” (Minghui.org)

Lebih banyak kisah Budaya, silahkan klik di sini. Video, silahkan klik di sini.

Saksikan Shen Yun via streaming di Shen Yun Creations

VIDEO REKOMENDASI