Budaya

Kaisar Qianlong dan Prestasinya

Kaisar Qianlong
Kaisar Qianlong. (Wikipedia)

Pernahkah Anda melihat jembatan dengan 17 lengkungan? Jembatan itu bernama “Shi Qi Kong Qiao”, ada Taman Riak Jernih (sekarang dikenal sebagai Istana Musim Panas (Summer Palace) di Beijing. Jembatan Tujuh Belas Lengkungan ini dirancang dan dibangun dengan cermat. Di kedua sisinya dilapisi dengan 544 singa batu dan merupakan mahakarya seni dan arsitektur.

Kaisar Qianlong dari Dinasti Qing (dinasti kekaisaran terakhir Tiongkok) memerintahkan pembangunan taman dan jembatan pada tahun 1750 untuk ulang tahun ibunya yang ke-60. Qianlong merancang sendiri struktur dan tata letaknya. Ia juga meninggalkan prasasti di banyak tempat di jembatan.

Beberapa orang menganggap membangun taman dan jembatan seperti itu boros. Menurut saya, itu bukan sekadar hadiah untuk ibunya. Itu adalah bagian dari warisan yang ditinggalkan oleh Qianlong untuk mendorong orang mengikuti prinsip-prinsip Konfusianisme tentang kebajikan, kebenaran, kesopanan, kebijaksanaan, dan kesetiaan. Lebih jauh lagi, seseorang harus berhubungan erat dengan Tuhan; jika tidak, bencana mungkin akan timbul. Salah satu bangunan di taman itu adalah kuil, yang menunjukkan rasa syukur kepada Tuhan.

Bantuan Dewa untuk Menyelesaikan Jembatan

Ada legenda tentang selesainya Jembatan Tujuh Belas Lengkungan. Suatu hari, seorang lelaki tua datang ke lokasi pembangunan dengan membawa kotak perkakasnya dan berseru, “Siapa yang mau membeli batu dari gua Longmen (Gerbang Naga). Ada banyak tukang batu berbakat di sana pada saat itu, namun tidak satu pun dari mereka tertarik dengan batu yang dia jual. Maka laki-laki itu pergi ke suatu tempat di dekatnya dan setiap hari dia duduk di bawah pohon belalang sambil mengukir batu itu sendiri. Seorang penduduk desa bernama Wang merasa kasihan pada lelaki tua itu dan menawarinya tempat untuk bermalam. Setelah mengukir batu tersebut selama kurang lebih satu tahun, lelaki tua itu memberikannya kepada Wang lalu pergi.

Ketika Jembatan Tujuh Belas Lengkung hampir selesai, para tukang batu mencoba mengukir bagian terakhir di tengah jembatan. Tidak peduli seberapa keras mereka mencoba, mereka tidak bisa melakukannya dengan benar. Kemudian seseorang teringat pada lelaki tua itu dan batu pahatannya, dan menyuruh seseorang pergi untuk meminta batu itu kepada Wang. Ajaibnya, benda itu terpasang dengan sempurna di jembatan dan para tukang batu tahu bahwa mereka telah dibantu oleh Dewa.

Melestarikan Nilai-nilai Tradisional dan Membangun Landasan untuk Masa Depan

Kaisar Qianlong memiliki banyak prestasi selama hidupnya dan menunjukkan kebijaksanaan yang luar biasa. Secara pribadi, saya menganggap hidupnya sebagai perjalanan kultivasi dan saya yakin misinya adalah melestarikan nilai-nilai tradisional.

Ketika Kaisar Qianlong berusia 12 tahun, pemahamannya yang mendalam tentang sastra klasik Tiongkok dan Konfusianisme meninggalkan kesan mendalam dari kakeknya, Kaisar Kangxi. Ketika Qianlong menjadi Kaisar pada usia 25 tahun, dia mampu menangani urusan besar negara dengan baik. Hal ini bukan hanya karena pemahamannya yang kuat terhadap kitab-kitab klasik, namun juga karena pengaruh Guru Nasional Zhangjia, seorang Buddha Hidup Tantrisme.

Sembilan tahun setelah Qianlong menjadi Kaisar, Zhangjia menyarankan agar dia mengubah Istana Yonghe menjadi kuil dan Qianlong menyetujuinya. Kaisar juga memiliki patung Buddha besar yang diukir dari kayu cendana putih. Pada masa Revolusi Kebudayaan, tiga Pengawal Merah mencoba merusak patung Buddha ini, dan dua di antaranya terluka. Setelah itu, tidak ada lagi yang berani merusak patung tersebut.

Contoh lain prestasi Kaisar Qianlong dalam melestarikan budaya tradisional terjadi ketika utusan Inggris tiba pada tahun 1793. Mereka ingin membuka pelabuhan perdagangan dan melakukan pekerjaan misionaris, namun Qianlong menolak. Pemahaman saya adalah dia menolak demi melestarikan budaya tradisional Tiongkok dan nilai-nilai moral. Berdasarkan pemahaman saya yang terbatas, utusan Inggris ingin mengekspor budaya mereka sendiri ke Tiongkok. Kaisar Qianlong ingin melestarikan kebudayaan Tiongkok yang telah diwariskan oleh Dewa untuk generasi mendatang.

Contoh lain dari pencapaian luar biasa Qianlong adalah kompilasi Siku Quanshu (Perpustakaan Lengkap Empat Harta Karun). Dengan 2,3 juta halaman, ini adalah ensiklopedia terbesar di Tiongkok. Qianlong juga membangun banyak taman kekaisaran di Istana Musim Panas dan Pagoda Sepuluh Ribu Buddha di Taman Beihai. (id.minghui.org)

Lebih banyak kisah Budaya, silahkan klik di sini. Video, silahkan klik di sini.

Saksikan Shen Yun via streaming di Shen Yun Creations

VIDEO REKOMENDASI