Budaya

Menargetkan Akar Penyebab Penyakit, Tetap Aman Di Masa Pandemi

Meditasi (@Getty Images via CanvaPro)
Meditasi (@Getty Images via CanvaPro)

Yang Dang adalah seorang pejabat selama era Tiga Kerajaan (220-280) yang bertanggung jawab atas jatah barak. Dengan memotong bahan-bahan militer secara ilegal ke kantongnya sendiri, dia menghasilkan banyak uang dari waktu ke waktu.

Setelah pamannya Yang Xiu, seorang sekretaris jenderal Cao Cao, dieksekusi karena kesombongan dan ketidaktaatannya, Yang Dang takut menghadapi nasib yang sama.

Namun dia masih berencana untuk mengumpulkan lebih banyak uang selama pengangkutan jatah barak yang akan datang sebelum pensiun. Namun, tepat setelah dia memikirkan itu, dia mengalami sesak dada, yang membuatnya gelisah dan tidak bisa tenang.

Yang mencari perawatan medis, tetapi tidak membantu. Setelah mendengar tabib terkenal Hua Tuo ada di kota, dia meminta bantuan dari Hua. Menyadari akan kejahatan Yang, Hua menemukan beberapa alasan dan tidak datang.

Yang tidak menyerah dan terus meminta bantuan, bahkan meminta putranya berlutut di depan Hua dan memohon. Pada akhirnya, Hua memberikan dua resep, mengingatkan Yang untuk menggunakannya satu per satu.

Resep pertama memiliki daftar delapan obat herbal tradisional Tiongkok: er wu, guo lu huang, xiang fu zi, lian qiao, wang bu liu xing, fa xia, bi ba, dan zhu sha. Saat menghubungkan karakter pertama dari obat-obatan, itu adalah “er guo xiang lian, wang fa bi zhu,” yang berarti, “Dengan dua kejahatan digabungkan, Anda pasti akan dihukum oleh hukum [militer].” Terkejut dengan pesan itu, Yang memutuskan untuk tidak lagi menghasilkan uang secara ilegal dari transportasi yang akan datang. Dia kemudian merasa dadanya sedikit lebih baik.

Saat membuka resep kedua, Yang menemukan daftar enam obat tradisional Tiongkok. Karakter pertama masing-masing adalah, “shang ni guan mu yi fu,” yang berarti, “Ini peti mati untukmu.” Terkejut dengan catatan ini, Yang berteriak “Aduh!” Dia muntah darah dan pingsan. Namun, setelah sadar kembali, dia mendapati dirinya sudah pulih.

Hua kemudian mengunjungi Yang, mengatakan penyakitnya disebabkan oleh “terlalu banyak mengumpulkan keserakahan.” Setelah dia berkeringat karena syok dan memuntahkan darah yang tersumbat, dia tidak lagi sakit. Sejak saat itu, Yang tidak berani lagi memotong bahan militer untuk keuntungannya sendiri.

Dikenal karena keahliannya dalam operasi dan anestesi, Hua sebenarnya adalah seorang bijak, mahir dalam meningkatkan tubuh dan pikiran pasiennya. Pemahaman seperti itu terpelihara dengan baik di Tiongkok kuno. Dalam Huangdi Neijing (The Inner Canon of the Yellow Emperor) tertulis, “Ketika seseorang memiliki qi (energi) lurus yang bersemayam di dalam, tidak ada kejahatan yang dapat menyerang.”

Bertahan dari Pandemi

Keyakinan Hua bahwa pikiran dan tindakan seseorang menentukan kesehatannya juga ada dalam masyarakat modern. Banyak orang telah melihat kesehatan mereka meningkat dan/atau bahaya dihindari hanya dengan percaya pada Falun Dafa, sistem meditasi berdasarkan prinsip Sejati-Baik-Sabar.

Salah satu contohnya adalah Nancy, seorang mahasiswa Tiongkok yang pergi ke Amerika Serikat pada tahun 2018 untuk belajar di sebuah perguruan tinggi di Ohio.

Tak lama setelah pindah ke tempat baru pada April 2021, Nancy dan keempat temannya pergi ke Taman Nasional Pegunungan Great Smoky. Dia mengalami sedikit demam, tetapi dia tidak memperhatikannya. Ada laporan tentang peningkatan kasus COVID-19, tetapi dia juga menepisnya.

Dalam perjalanan ke taman, Nancy merasa tidak nyaman dan harus berbaring di kursi belakang SUV sepanjang perjalanan. Begitu mereka sampai di sana, dia tinggal di kabin mereka untuk tidur, sementara teman-temannya pergi mendaki gunung.

Kondisinya memburuk pada hari berikutnya. Dia mengenang, “Dengan demam yang parah, saya merasa panas pada suatu saat dan dingin pada saat berikutnya. Dan terus seperti itu. Saya juga tidak bisa makan.” Tidak ada yang tahu dia tertular COVID-19.

Didorong oleh teman-temannya, Nancy naik kendaraan keesokan paginya untuk pergi jalan-jalan. Tapi lima menit kemudian, dia merasa ingin muntah. Pengemudi itu segera berhenti dan membuka pintu. Nancy jatuh dari SUV dan ambruk ke tanah.

Dia berkta, “Jari tangan saya kaku seperti cakar ayam. Tangan dan kaki saya semua dingin. Ditambah lagi, tubuh saya mati rasa dan saya kesulitan bernapas.”

Berbaring di rerumputan, Nancy merasa hidupnya akan segera berakhir dan dia ingin menyerah saja.

Dia berkata, “Kemudian saya ingat Falun Dafa dan cerita di Minghui.org tentang bagaimana orang sembuh dari penyakit dengan melafalkan kalimat yang mengandung kebenaran ‘Falun Dafa baik’ dan ‘Sejati-Baik-Sabar baik.’”

Nancy pernah berlatih Falun Dafa bersama orang tuanya ketika dia masih kecil, tetapi dia berhenti berlatih di kemudian hari.

Teman-temannya membawanya kembali ke kabin, di mana dia terus melafalkan kalimat-kalimat itu sampai dia tertidur. Keesokan paginya, dia senang menemukan dirinya masih hidup. Dia masih berkeringat, tetapi demamnya sudah hilang dan dia merasa jauh lebih baik.

Nancy berkata, “Saya bisa bangun dan makan, meskipun saya tidak bisa merasakan apa pun.” Dua hari kemudian, semuanya kembali normal.

Melihat kembali kejadian ini, Nancy terkejut dengan kesembuhannya yang cepat. Dia berkata, “Sehari sebelumnya, saya merasa seperti sekarat dan sehari kemudian, saya baik-baik saja. Saya tahu Falun Dafa yang menyelamatkan saya.”

Dua bulan kemudian, teman-temannya menyarankan agar dia melakukan tes antibodi COVID. Ya, dia memang memiliki antibodi virus corona di tubuhnya, yang mengkonfirmasi infeksi COVID-19.

Tetap Aman

Dr Dong Yuhong, seorang ahli virus dan pendiri perusahaan biotek di Swiss, mengatakan bahwa pengalaman Nancy tidak unik. Berdasarkan laporan dari Minghui, Dr. Dong telah mengumpulkan 36 kasus pemulihan dari COVID-19 melalui berlatih Falun Dafa atau melafalkan kalimat yang mengandung kebenaran seperti yang dilakukan Nancy. Waktu penelitian dimulai dari 1 Januari hingga 31 Mei 2020.

Menurut Dr. Dong, semua kasus ini menunjukkan peningkatan kesehatan setelah melafalkan dua kalimat tersebut, dengan 26 kasus (atau 72%) mengalami pemulihan penuh. 26 kasus pemulihan penuh termasuk 10 pasien dalam kondisi serius dan 3 dalam kondisi kritis.

Mirip dengan kisah Hua Tuo dan apa yang digambarkan dalam Huangdi Neijing, kesehatan seseorang erat kaitannya dengan pikirannya. Dr. Dong menjelaskan, “Ketika seseorang dengan tulus melafalkan kata-kata ‘Falun Dafa baik’ dan ‘Sejati-Baik-Sabar baik,’ dia akan berasimilasi dengan energi positif alam semesta. Orang ini kemudian akan diberkati dengan kesehatan yang baik.”

Selain cerita yang dikumpulkan Dr. Dong, ada lebih banyak contoh yang didokumentasikan di Minghui dari akhir 2020 hingga 2022. Dari Tiongkok, termasuk pusat virus? Wuhan, ke bagian lain dunia, orang-orang di seluruh benua telah menemukan kesehatan yang diperbarui dan harapan untuk masa depan dengan melafalkan kata-kata yang mengandung kebenaran: “Falun Dafa baik” dan “Sejati-Baik-Sabar baik.”(minghui)

Lebih banyak kisah Budaya, silahkan klik di sini. Video, silahkan klik di sini.

VIDEO REKOMENDASI