Keluarga

Bagaimana Hybrid Schools Membentuk Kembali Pendidikan

Sekolah @Canva Pro
Sekolah @Canva Pro

Sekolah hibrida atau hybrid schools bukan sepenuhnya sekolah tatap muka, tetapi juga bukan homeschooling.

Mereka memiliki elemen kurikulum terstruktur dan pembelajaran institusional, bersamaan juga menawarkan kebebasan dan fleksibilitas pendidikan secara maksimum. Mereka menyediakan komunitas pengajar dan pelajar di luar lokasi secara konsisten, dan memprioritaskan banyak waktu di rumah bersama keluarga. Biaya yang dikeluarkan tidak murah tetapi juga tidak setinggi langit. Bila dibandingkan dari biaya tahunan biasanya setengah dari sekolah swasta tradisional.
Sekolah hibrida, seperti disampaikan Profesor Eric Wearne dari Kennesaw State University, adalah “… yang terbaik dari kedua dunia pendidikan,” menarik elemen teratas dari sekolah dan homeschooling tanpa terlalu terikat dengan salah satu model pembelajaran.

Wearne khusus mempelajari sekolah hibrida dan direktur the National Hybrid Schools Project yang berupaya untuk lebih memahami pendekatan dari model pendidikan ini serta mempelajari mengapa pendekatan model ini meraih popularitas dalam beberapa tahun terakhir. Wearne menjadi tamu di episode LiberatED Podcast bersama saya minggu ini untuk berbicara lebih banyak tentang sekolah hibrida dan bagaimana model pendidikan ini membentuk kembali pendidikan di Amerika pada umumnya.

Sekolah hibrida sama beragamnya dengan orang yang meluncurkannya dan komunitas yang mereka layani. Beberapa bagian dari sekolah ini menganggap diri mereka sebagai sekelompok homeschooler yang berkumpul di gedung fisik untuk pembelajaran formal beberapa kali seminggu, sementara sekolah hibrida lainnya menganggap diri mereka sebagai sekolah swasta formal yang bertemu dalam basis paruh waktu.

Kemampuan sekolah-sekolah semacam ini, muncul dengan cara yang bervariasi dan spontan untuk memenuhi kebutuhan pembelajaran lokal, dan mendefinisikan komunitas mereka sesuai keinginan mereka, menjanjikan solusi pendidikan bebas dan proses pertukaran sukarela. Struktur sekolah hibrida yang unik memudahkan para orang tua dan pendidik wirausahawan untuk mendirikannya, dan seringkali memungkinkan mereka menghindari peraturan dan pengawasan pemerintah yang dapat membatasi inovasi dan eksperimen dalam melaksanakan pendidikan.

Dalam makalah baru tentang sekolah hibrida, Wearne dan rekannya John Thompson, mengakui bahwa otonomi dan kemandirian sekolah-sekolah ini adalah salah satu karakteristik mereka. “Orang-orang dapat membayangkan masalah kebijakan dan peraturan yang mungkin muncul dari sekelompok sekolah yang merancang sendiri model sekolahnya dengan cara tertentu yang membuat mereka tidak mungkin dikategorikan secara konsisten oleh negara,” tulis mereka.

“Hal ini mungkin menimbulkan masalah bagi para pembuat kebijakan, tetapi bagi sekolah-sekolah ini, karakter yang telah mereka tetapkan lebih dahulu merupakan fitur kelebihan mereka, tidak dianggap sebagai gangguan. Sekolah-sekolah ini cenderung menghindari “pertarungan politik” antar individu yang terlibat dalam yayasan sekolah swasta, dan lebih kecil dorongan pengumpulan finansial dibandingkan dengan sekolah swasta konvensional yang masuk sekolah penuh selama lima hari.

Dalam penelitian sebelumnya, termasuk bukunya pada 2020 tentang topik tersebut, Wearne menemukan bahwa sekolah hibrida memenuhi permintaan yang meningkat dari keluarga untuk model pembelajaran yang lebih kecil, lebih personal, lebih berpusat pada keluarga daripada sekolah konvensional yang lebih besar dan lebih standar. Faktanya, Wearne menemukan bahwa sebagian besar siswa sekolah hibrida dalam sampelnya telah bersekolah di sekolah umum sebelum mendaftar di sekolah hibrida, dan sebagian besar mengatakan mereka lebih suka homeschooling penuh waktu, daripada sekolah swasta penuh waktu, jika mereka bisa. Orang tua juga menunjukkan bahwa mereka jauh lebih puas dengan sekolah hibrida pada anak-anak mereka dibandingkan dengan sekolah mereka sebelumnya.

Meningkatnya minat dan bermunculannya sekolah hibrida di seluruh negeri mencerminkan tren pendidikan yang lebih besar dari sekolah tradisional dan menuju solusi yang inovatif dan terdesentralisasi. Menjaga peraturan dan gangguan pemerintah akan membantu sekolah hibrida dan sekolah-sekolah lain dengan model serupa berkembang dan diperluas untuk memenuhi preferensi dan kebutuhan komunitas belajar lokal yang berbeda, dan akan memperkenalkan lebih banyak variasi pilihan pendidikan yang menarik dan terjangkau untuk lebih banyak keluarga.
(kerry mcdonald/theepochtimes/feb)
Pelajari lebih lanjut tentang sekolah hibrida di episode terbaru LiberatED Podcast, tersedia di Apple, Spotify, Google, dan Stitcher.
Dan daftar ke buletin email LiberatED mingguan Kerry untuk tetap mengikuti berita dan tren pendidikan dari perspektif pasar bebas.

Kerry McDonald adalah Senior Education Fellow di FEE dan pembawa acara podcast LiberatED mingguan. Dia juga penulis Unschooled: Raising Curious, Well-Educated Children Outside the Conventional Classroom (Chicago Review Press, 2019), seorang Adjunct Scholar atau asisten profesor di Cato Institute, dan kontributor tetap Forbes. Kerry memiliki gelar B.A. di bidang ekonomi dari Bowdoin College dan M.Ed. dalam kebijakan pendidikan dari Universitas Harvard. Dia tinggal di Cambridge, Massachusetts bersama suami dan empat anaknya. Anda dapat mendaftar untuk buletin mingguannya tentang pengasuhan anak dan pendidikan di https://go.fee.org/liberated.
Artikel ini awalnya diterbitkan di FEE.org. Baca artikel aslinya.

Lebih banyak artikel Keluarga, silahkan klik di sini

VIDEO REKOMENDASI