Kesehatan

Ilmu yang Mengejutkan dari Terapi Sinar Inframerah

Wanita berjemur @Canva Pro
Wanita berjemur @Canva Pro

Sebelum penggunaan listrik, manusia memiliki hubungan alami yang eksklusif dengan cahaya.

Pilihan kita terbatas pada matahari, api, atau cahaya lilin; semuanya secara alami memancarkan cahaya merah dan inframerah jarak dekat.
Cahaya itu bertindak sebagai nutrisi bagi pikiran dan tubuh manusia. Sayangnya, gaya hidup dalam ruangan yang modern dapat menyebabkan orang menjadi kekurangan cahaya alami secara kronis dan efek biologis positifnya.

Kurangnya paparan sinar matahari dapat menyebabkan kekurangan vitamin D3 kronis. Seiring waktu, kekurangan ini dapat menempatkan orang pada “peningkatan risiko untuk banyak penyakit kronis termasuk penyakit autoimun, beberapa jenis kanker, penyakit kardiovaskular, penyakit menular, skizofrenia dan diabetes tipe-2”.

Lebih buruk lagi, orang-orang diajari untuk takut pada radiasi ultraviolet (UV) A matahari. Banyak orang menutupi kulit mereka secara berlebihan dengan pakaian dan tabir surya, banyak merek yang baru-baru ini ditemukan mengandung bahan karsinogenik yang berbahaya.

Meskipun ada alternatif tabir surya yang lebih sehat, namun penting untuk diingat bahwa radiasi UVB dari matahari memberi tubuh kita apa yang dibutuhkan untuk memproduksi vitamin D3. Paparan sinar matahari yang sehat adalah paparan sinar matahari secara bertahap, terutama jika Anda berkulit putih. Kita perlu menambah waktu kita di bawah sinar matahari sedikit demi sedikit untuk mendapatkan kulit cokelat pelindung dan mengurangi kerentanan kita terhadap luka bakar.

Tidak Semua Sinar Diciptakan Sama
Matahari memancarkan panjang gelombang yang menguntungkan dari sinar merah dan sinar inframerah jarak dekat. Lampu neon buatan manusia yang ditemukan di banyak kantor dan bisnis tidak hanya tidak memiliki frekuensi penting ini, lampu buatan manusia ini juga dapat sangat berbahaya.

Suhu warna, tingkat kedipan, dan kualitas cahaya bola lampu neon kompak dapat menyebabkan respons stres.
Menulis untuk Psychology Today, Dr. Victoria Dunkley memperingatkan bahwa “suhu fluorescent warna yang tinggi (lebih dingin/biru) merangsang jalur non-visual dari mata ke berbagai bagian otak yang melibatkan bioritme, hormon stres, emosi, tingkat gairah, dan ketegangan otot.”

Waktu yang dihabiskan di dalam ruangan di bawah pencahayaan buatan dapat memiliki dampak yang semakin merugikan pada ritme alami tubuh kita dari waktu ke waktu. Memvariasikan kualitas dan panjang gelombang cahaya merangsang respons biologis yang berbeda. Mempertahankan ritme sirkadian yang sehat dilakukan dengan mendapatkan sinar biru lebih awal dan menghindarinya, atau menyaringnya (di layar perangkat kami misalnya), setelah gelap. Sederhananya, kita membutuhkan hubungan yang lebih bernuansa dan sadar dengan cahaya.

Kabar baiknya adalah, orang dapat menambah asupan cahaya mereka dengan membeli perangkat sinar inframerah atau mengunjungi spa kesehatan setempat.
Kami telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa penduduk di garis lintang tinggi yang berjuang dengan depresi terkait dengan gangguan afektif musiman (SAD) mendapat manfaat dari melengkapi dengan perangkat terapi cahaya UVB.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Nervous and Mental Diseasepada 2017, para peneliti mencatat “peningkatan yang signifikan tetapi sederhana terdeteksi setelah mendapatkan satu sesi cahaya aktif” hanya satu jam.
Perangkat lampu LED lebih mudah diakses dan lebih terjangkau daripada sebelumnya. Pastikan untuk melakukan riset sebelum membeli untuk memastikan Anda mendapatkan yang tepat untuk kebutuhan khusus Anda.


Bagaimana Sinar Merah dan Inframerah Jarak Dekat Membantu Kita
Ribuan penelitian di lebih dari 70 negara telah dilakukan selama beberapa dekade terakhir yang menunjukkan janji terapi terkait sinar merah dan inframerah jarak dekat. Sejumlah besar penelitian ini menunjukkan bahwa hampir semua orang dapat memperoleh manfaat dalam satu atau lain cara.

Atlet mendapat manfaat pemulihan dan kinerja yang lebih baik, sementara selebriti merawat kulit mereka untuk mengurangi dampak penuaan seperti “garis halus, kerutan, kekasaran kulit dan peningkatan kepadatan kolagen intradermal”, menurut sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Laser Medicine and Surgery.

Ada daftar panjang nama untuk terapi sinar inframerah. Nama-nama umum termasuk “fototerapi”, dan “terapi sinar laser tingkat rendah”. Salah satu nama yang paling menonjol dalam literatur medis adalah “photobiomodulation”, atau PBM. Bidang studi ini telah menerima perhatian yang signifikan dari komunitas ilmiah dan medis dalam beberapa tahun terakhir
Mencari “terapi sinar inframerah” di PubMed Central, arsip teks lengkap literatur jurnal biomedis dan ilmu kehidupan, menghasilkan lebih dari 10.000 hasil. Tidak butuh waktu lama untuk mengetahui alasannya. Sinar merah atau inframerah jarak dekat adalah pengobatan yang umumnya non-invasif, bebas bahan kimia, dan terbukti aman yang dapat digunakan untuk berbagai penyakit.

Bagaimana cara kerjanya? “Penyerapan energi sinar merah/inframerah jarak dekat, sebuah proses yang disebut ‘fotobiomodulasi’, meningkatkan produksi ATP mitokondria, pensinyalan sel, sintesis faktor pertumbuhan, dan melemahkan stres oksidatif,” tulis para peneliti dalam ulasan yang diterbitkan dalam Aesthetic Surgery Journalyang tampak pada penelitian sebelumnya tentang topik tersebut.

Mitokondria adalah pembangkit tenaga sel kita dan ATP adalah sumber energi yang mereka ciptakan, yang sangat penting untuk sel kita dan kesehatan kita secara keseluruhan. Penelitian menemukan sitokrom c oksidase, enzim dalam mitokondria, dirangsang oleh foton sinar inframerah jarak dekat. Ini memicu mitokondria untuk menghasilkan lebih banyak ATP, yang kemudian memicu pelepasan molekul sinyal yang menempatkan gen untuk bekerja melindungi sel dengan cara yang “menangkal degenerasi sel” dengan memperbaiki mitokondria yang rusak dan melepaskan antioksidan.

Antioksidan ini “bekerja untuk membersihkan radikal bebas, molekul yang sangat reaktif secara kimiawi yang dapat mengikat, dan mengubah, molekul lain dengan cara yang merusak terkait dengan penuaan dan kanker,” menurut Wisconsin Academy of Sciences, Arts, and Letters.
Dalam sebuah artikel di situs web akademi, Janis Eells, profesor ilmu biomedis di University of Wisconsin, menjelaskan: “Mereka [mitokondria] tidak hanya mengendalikan kehidupan sel, mereka juga mengendalikan kematian sel.

Jika sebuah sel menjadi sakit atau tidak berfungsi, mitokondria mengirimkan sinyal yang memberi tahu sel untuk menghancurkan diri sendiri secara terorganisir—sehingga tidak membunuh tetangganya pada saat yang bersamaan.”
Mengatur radikal bebas mencegah stres oksidatif dalam sel yang dapat menyebabkan kerusakan protein dan DNA. Seperti tanaman, sel-sel kita menyerap cahaya untuk menciptakan energi yang dibutuhkan untuk memastikan semua pekerjaan ini dilakukan di seluruh tubuh kita.

Sinar Merah dan Inframerah Jarak Dekat sebagai Obat
Bagi banyak orang, saran bahwa sinar itu dapat digunakan sebagai pengobatan mungkin tampak terlalu aneh atau bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi menggunakan cahaya sebagai obat bukanlah hal baru.
Pada tahun 1903, Niels Ryberg Finsen dianugerahi Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran “sebagai pengakuan atas kontribusinya terhadap pengobatan penyakit, terutama lupus vulgarisme, dengan radiasi cahaya terkonsentrasi, di mana ia telah membuka jalan baru untuk ilmu kedokteran.” Pada 1910, John Harvey Kellogg menerbitkan sebuah buku berjudul “Terapi Sinar” yang berfokus pada penggunaan terapi lampu pijar.

Lewati lebih dari satu abad kemudian dan terapi sinar sekarang akhirnya mencapai massa kritis. FDA telah menyetujui perangkat terapi sinar merah tertentu untuk pengobatan jerawat, nyeri otot dan sendi, radang sendi, sirkulasi darah terganggu, rambut rontok, dan bahkan nyeri seluruh tubuh.
Studi dan meta-analisis menunjukkan bahwa terapi sinar merah dan inframerah jarak dekat dapat efektif untuk pengobatan seluruh daftar penyakit lain yang belum disetujui FDA.

Atlet bahkan dapat menggunakan terapi sinar merah untuk meningkatkan kinerja dan untuk menyembuhkan dan meregenerasi jaringan otot. Perawatan ini sangat efektif, sehingga dapat menimbulkan masalah etika. “Kami mengajukan pertanyaan apakah PBM harus diizinkan dalam kompetisi atletik oleh otoritas pengatur internasional,” tulis para peneliti dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Biophotonics.

Banyak penelitian mengeksplorasi potensi terapi lampu merah untuk beragam kegunaan seperti mengurangi lemak perut, meningkatkan kepadatan tulang, dan meningkatkan testosteron. Bidang penelitian yang optimis termasuk mengeksplorasi terapi lampu merah sebagai alternatif potensial, atau pendamping, pengobatan untuk gangguan otak seperti Alzheimer dan Parkinson serta berbagai jenis kanker.

Sebagian alasan mengapa terapi sinar merah bisa begitu efektif adalah karena “terbuktinya efek anti-inflamasi” dengan “mekanisme lokal dan sistemik,” catat sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal AIMS Biophysicsdari American Institute of Mathematical Sciences. Pengurangan peradangan secara keseluruhan ini “sangat penting untuk gangguan sendi, cedera traumatis, gangguan paru-paru, dan di otak.”

Studi menunjukkan bahwa terapi sinar merah dapat bermanfaat bagi seluruh tubuh sejauh “tampaknya ada efek sistemik di mana sinar yang dipaparkan ke tubuh dapat secara positif bermanfaat bagi jaringan dan organ yang jauh”, catat artikel AIMS. Penelitian ini sangat menjanjikan mengingat sebagian besar penyakit kronis seperti diabetes tipe-2, Alzheimer, dan penyakit kardiovaskular melibatkan peradangan sistemik.

Umur panjang adalah fokus pertumbuhan populasi lansia di seluruh dunia. “Di antara intervensi non-farmakologis yang dipelajari untuk pengobatan atau pencegahan gangguan neurokognitif terkait usia, photobiomodulation (PBM) telah menjadi terkenal karena efek menguntungkannya pada fungsi otak yang relevan dengan penuaan otak,” catat tinjauan penelitian tahun 2021 yang diterbitkan dalam Aging Research Review.

“Pada model hewan, kapasitas neuroprotektif dan neuromodulator PBM telah diamati. Studi yang menggunakan hewan dan manusia telah menunjukkan efek metabolik dan hemodinamik yang menjanjikan dari PBM pada otak, seperti peningkatan fungsi mitokondria dan vaskular. Studi pada manusia telah menunjukkan bahwa PBM dapat meningkatkan aktivitas elektrofisiologis dan fungsi kognitif seperti perhatian, pembelajaran, memori dan suasana hati pada orang tua.

Demikian pula, penelitian menunjukkan harapan berkaitan dengan penglihatan pada populasi lanjut usia. Sinar inframerah jarak dekat dengan panjang gelombang 780 nanometer (nm) digunakan untuk mengobati generasi makula terkait usia dalam sekelompok subjek lanjut usia. “Ketajaman visual meningkat pada 95 persen subjek; sebagian besar dapat melihat dua baris lebih rendah pada grafik mata,” lapor para peneliti dalam penelitian mereka yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Laser Medicine and Surgery. Hasil pengobatan dua minggu berlangsung dari 3 hingga 36 bulan tanpa efek samping yang diamati.

Jika Anda bertanya-tanya apakah ada lebih banyak penelitian yang terkait dengan kondisi tertentu, cari PubMedatau database penelitian biomedis lainnya. (jeff perkin/theepochtimes/jen)

Jeff Perkin adalah seniman grafis dan pelatih kesehatan nutrisi integratif. Dia bisa dihubungi di WholySelf.co

Lebih banyak artikel Kesehatan, silahkan klik di sini.


VIDEO REKOMENDASI