Kesehatan

Hilangkan Kecanduan Gula-Tanpa Menjadi Gila

Gula
Gula. @Pexels

Seperti kata pepatah—semua orang membicarakan gula, tapi apa yang mereka lakukan? Ini adalah keinginan saya yang kuat bahwa mereka sedang berusaha untuk berhenti dari gula.

Mengapa? Jawaban singkatnya, bahwa gula adalah zat yang sangat merusak yang kebanyakan orang mengonsumsinya terlalu banyak. Jawaban yang lebih panjang adalah, bahwa hampir setiap hari, lebih banyak penelitian membuktikan apa yang selalu diyakini oleh komunitas kesehatan yang optimal: bahwa gula memainkan peran penting dalam perkembangan banyak penyakit mematikan yang paling kita takuti, seperti penyakit jantung, kanker, diabetes, dan Alzheimer. Memang, tubuh kita membutuhkan sejumlah kecil gula untuk berfungsi, tetapi rata-rata orang makan gula per ons, bukan molekulnya.

Beberapa perkiraan menyebutkan bahwa rata-rata asupan orang dewasa mendekati 59 kilogram gula per tahun— jumlah zat apa pun yang mencengangkan, apalagi memiliki implikasi kesehatan yang begitu berbahaya. Jadi apa yang kita lakukan sekarang? Singkatnya: singkirkan gula ke pinggir jalan—hidup Anda benar-benar bergantung padanya.

Tips Menghilangkan Kecanduan Gula

Berikut adalah beberapa pemikiran tentang cara membebaskan diri dari gula sehingga Anda dapat menjalani kehidupan yang manis selama bertahun-tahun yang akan datang.

  1. Makan secara teratur.

Makan tiga kali dan dua kali snack atau lima kali makan kecil sehari. Bagi banyak orang, jika mereka tidak makan secara teratur, kadar gula darah mereka turun, mereka merasa lapar, dan lebih cenderung mendambakan makanan ringan manis.

  1. Pilih makanan utuh (whole food).

Semakin dekat makanan dengan bentuk aslinya, semakin sedikit gula olahan yang dikandungnya. Makanan dalam bentuk alami, termasuk buah-buahan dan sayuran, biasanya tidak menimbulkan masalah metabolisme bagi tubuh yang normal, terutama bila dikonsumsi dalam variasi.

  1. Sarapan dengan protein, lemak, dan tonutrien untuk memulai hari Anda dengan benar.

Tipikal sarapan yang penuh dengan karbohidrat dan makanan manis atau bertepung. Ini adalah pilihan terburuk, karena Anda akan memicu keinginan terhadap gula sepanjang hari. Makan sarapan yang baik sangat penting untuk mencegah keinginan terhadap gula.

  1. Cobalah untuk memasukkan protein dan/atau lemak setiap kali makan.

Ini membantu mengontrol kadar gula darah. Pastikan mereka adalah sumber yang sehat.

  1. Tambahkan rempah-rempah.

Ketumbar, kayu manis, pala, cengkeh, dan kapulaga secara alami akan memper manis makanan Anda dan mengurangi rasa lapar.

  1. Konsumsi suplemen multivitamin dan mineral berkualitas baik, asam lemak omega 3, dan vitamin D3.

Kekurangan nutrisi dapat memperburuk keinginan terhadap gula, dan semakin sedikit kekurangan nutrisi, semakin sedikit keinginan pada gula. Nutrisi tertentu tampaknya meningkatkan kontrol gula darah, termasuk kromium, vitamin B3, dan magnesium.

  1. Gerakkan tubuh Anda.

Berolahraga, menari, melakukan yoga, atau menyapu halaman. Gerakan apa pun yang Anda nikmati akan membantu mengurangi ketegangan, meningkatkan energi, dan mengurangi kebutuhan Anda akan gula.

  1. Tidur yang cukup.

Saat kita lelah, kita sering menggunakan gula sebagai energi untuk melawan rasa lelah tersebut.

  1. Lakukan detoks.

Pengalaman saya adalah bahwa ketika orang melakukan detoks, tidak hanya mengatur ulang nafsu makan mereka, tetapi juga sering mengurangi keinginan mereka pada gula. Setelah kecanduan gula awal berlalu, tubuh kita menyesuaikan diri dan kita bahkan tidak menginginkan gula lagi.

  1. Bersikaplah terbuka untuk mengeksplorasi masalah emosional seputar kecanduan gula Anda.

Sering kali keinginan kita akan gula lebih untuk kebutuhan emosional yang tidak terpenuhi.

  1. Jauhkan camilan manis dari rumah dan kantor Anda.

Sulit untuk mengemil hal-hal yang tidak ada. Anda akan mengurangi pemanjaan dadakan jika dibutuhkan upaya pergi ke supermarket.

  1. Jangan mengganti pemanis buatan dengan gula.

Ini tidak akan banyak mengubah keinginan Anda untuk permen. Jika Anda membutuhkan pemanis, cobalah Stevia, itu yang paling sehat.

  1. Belajar membaca label.

Didiklah diri Anda sendiri tentang apa yang Anda masukkan ke dalam tubuh— meskipun saya akan mendorong Anda untuk makan sesedikit mungkin makanan yang memiliki label. Semakin panjang daftar bahan, semakin besar kemungkinan gula akan dimasukkan dalam daftar itu.

Periksa gram gula, dan pilih produk dengan gula paling sedikit per porsi (1 sendok teh gula kira-kira setara dengan 4 gram). Kenali istilah gula dan kenali bahwa semua ini adalah pemanis: agave, sirup jagung, gula jagung, sirup jagung fruktosa tinggi, sukrosa, dekstrosa, madu, gula tebu, kristal tebu, konsentrat jus buah, molase, laktosa, dekstrin, dan masih banyak lagi.

  1. Hindari gula yang tersembunyi.

Ingatlah bahwa sebagian besar karbohidrat “kompleks” yang kita konsumsi seperti roti (termasuk gandum utuh), bagel, dan pasta tidak terlalu kompleks sama sekali. Mereka biasanya sangat halus atau bertindak seperti gula dalam tubuh dan harus dihindari.

  1. Menakut-nakuti diri sendiri.

Hubungan cinta kita dengan gula tidak semuanya ada dalam pikiran, karena ada komponen sik yang kuat untuk kec anduan gula. Konon, salah satu cara untuk memulai perjalanan bebas gula Anda adalah dengan membingkai ulang cara Anda berpikir tentang gula. Perlakukan itu seperti narkoba, sejenis heroin legal, kekuatan gelap yang harus dihindari, dan zat yang penggunaannya mengarah pada kehancuran sik. Selanjutnya, lihat program acara 60 Minutes dari CBS yang ber- judul “Apakah Gula Beracun?”( https://www.youtube.com/watch?v=B56Gpf1f5_A) —ini adalah laporan yang berpotensi mengubah hidup siapa saja yang membutuhkan sedikit banyak inspirasi untuk mengatasi gula.

Bagi Pecandu Akut, Cobalah Salah Satu Berikut Ini :

  1. Konsumsi L-Glutamine, 1.000- 2.000 mg setiap beberapa jam seperlunya. Asam amino ini ditemukan secara alami di dalam tubuh. Ini sering mengurangi keinginan mengidam gula karena otak menggunakannya sebagai bahan bakar.


  2. Ambil “istirahat untuk bernapas”.

Temukan tempat yang tenang, merasa nyaman, dan duduk selama beberapa menit dan fokus pada napas Anda. Setelah beberapa menit, keinginan akan hilang.

  1. Alihkan perhatian Anda.

Berjalan-jalan, jika mungkin, di alam. Keinginan pada gula biasanya berlangsung maksimal 10 hingga 20 menit. Jika Anda dapat mengalihkan perhatian dengan sesuatu yang lain, maka sering kali akan berlalu. Semakin banyak Anda melakukan ini, semakin mudah dan semakin mudah mengatasi keinginan pada gula.

  1. Minum banyak air.

Kadang-kadang minum air atau air berkarbonasi dapat mengatasi keinginan pada gula. Juga, terkadang apa yang kita anggap sebagai keinginan makan sebenarnya adalah rasa haus.

  1. Makanlah sepotong buah.

Jika Anda menyerah pada keinginan, makanlah sepotong buah; yang seharusnya dapat memuaskan keinginan pada makanan manis, dan tentunya jauh lebih sehat. (epochtimes)

Lebih banyak artikel Kesehatan, silahkan klik di sini.



VIDEO REKOMENDASI