Kesehatan

Dari Musik ke Pengobatan: Musik yang Baik dan Elegan Mempunyai Efek Penyembuhan yang Ajaib

Bermain harpa (Sergio Capuzzimati @ Unsplash)
Bermain harpa (Sergio Capuzzimati @ Unsplash)

Selama Perang Dunia II, rumah sakit lapangan di militer AS dipenuhi oleh tentara yang terluka. Karena cuaca yang panas, gigitan nyamuk, dan kurangnya obat-obatan, angka infeksi dan kematian akibat pembedahan sangat tinggi, dan moral korban yang terluka juga rendah.

Suatu hari, seorang dokter memainkan musik yang sangat disukai oleh tentara yang terluka. Anehnya, setelah mendengarkan musik, tingkat infeksi dan kematian menurun secara signifikan, dan waktu penyembuhan yang diperlukan setelah setiap operasi pembedahan juga menjadi lebih pendek. Orang Amerika sejak itu mengenali efek penyembuhan musik.

Musik selalu memainkan peran penting dalam budaya tradisional Tiongkok sejak zaman kuno. Zhu Zhenheng, seorang dokter terkenal di Dinasti Yuan (1279–1368), pernah menunjukkan, “Musik juga adalah obat.” Nyatanya, huruf Bahasa Tionghoa untuk musik, obat dan pengobatan mempunyai huruf asal yang sama, dan mereka terlihat sangat mirip dalam huruf Jiaguwen (Huruf Awal Bahasa Tionghoa yang ditulis pada tempurung kura-kura dan tulang binatang).

Huruf “obat” berasal dari Huruf untuk “musik.”

Tercatat dalam Lüshi Chunqiu Guyuepian (Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur Master Lü – Tentang Musik Kuno) bahwa pada hari-hari awal Zaman Taotang, sering mendung dan udaranya stagnan dan lembab, saluran air tersumbat dan tidak dapat mengalir seperti dulu.

Orang-orang mengalami depresi dan lesu, dan otot serta tulang mereka menyusut. Jadi mereka didorong untuk menari untuk menguatkan tubuh mereka. Kaisar Kuning juga memerintahkan Ling Lun dan Rong Jiang untuk membunyikan dua belas lonceng untuk menyelaraskan lima nada untuk memainkan musik kuno yang indah.

Orang-orang di zaman kuno dikatakan menggunakan tari dan musik untuk menyembuhkan penyakit yang mengecilkan otot dan tulang mereka karena depresi dan stagnasi.

Buku Shuo Yuan mencatat kisah Miaofu dari satu suku primitif yang merawat pasien dengan alat musik tiup bambu pada 5.000 tahun yang lalu.

Bai Juyi, seorang penyair terkenal dari Dinasti Tang, juga menulis kalimat seperti itu dalam salah satu puisinya: “Dengan musik yang masuk ke telinga, segala hal yang mengganggu hati saya lenyap.”

Guqin secara tradisional disukai oleh para sarjana dan sastrawan sebagai alat musik yang sangat halus. “Ketika seorang pria memainkan guqin, itu bukan hanya karena suaranya yang menghibur, karena juga membantu mereka yang sukses dalam kariernya mengamati urusan negara, dan yang kurang sukses menjadi puas dengan takdir mereka.” Guqin bukan tentang menghibur orang lain tetapi “menghibur diri sendiri” untuk menumbuhkan kebajikan.

Efek Penyembuhan Musik

Orang Tionghoa kuno berpandangan bahwa suatu penyakit harus disembuhkan dari sumbernya. “Sumber” mengacu pada Yin dan Yang, yang dianggap sebagai hukum alam semesta, sumber dari segala sesuatu, dan kekuatan fundamental untuk siklus pertumbuhan dan kematian segala hal di alam semesta.

Tertulis dalam Lüshi ChunqiuDayue: Asal mula musik berasal dari masa lalu yang jauh. Dibangkitkan dengan duliang (kesesuaian), berakar pada Tai Yi (asal mula segala sesuatu), yang diturunkan dengan Liangyi (dua kekuatan yang berlawanan) yang memunculkan Yin dan Yang…… Secara umum, musik menghadirkan keharmonisan antara langit dan bumi, perpaduan antara Yin dan Yang.

Musik, dianggap berasal dari Tai Yi dan ditransformasikan dari Yin dan Yang, berhubungan dengan lima unsur di langit, lima musim di bumi, dan lima organ dalam tubuh manusia. Musik menggunakan modulasi suara reguler eksternal untuk mendamaikan keharmonisan Yin dan Yang pada tubuh manusia untuk mencapai keseimbangan Yin dan Yang dan untuk menyesuaikan dengan keadaan alami, yaitu keharmonisan antara manusia dan alam.

Menurut Huangdi Neijing Suwen (Pengobatan Klasik Kaisar Kuning Suwen): Langit mempunyai lima nada, yang berhubungan dengan lima organ dalam tubuh manusia: limpa – gōng, paru – shāng, hati – jué, jantung – zhǐ, ginjal- yǔ. Berdasarkan pemahaman hubungan semacam itu, orang-orang di zaman kuno menggunakan musik untuk memengaruhi dan menyelaraskan vitalitas lima organ dalam tubuh.

Lima nada – gōng, shāng, jué, zhǐ, yǔ – berhubungan dengan do, re, mi, sol, la dalam musik Barat. Nada gōng, berhubungan dengan limpa manusia, stabil dan ramah; nada shāng, berhubungan dengan paru-paru manusia, cepat dan jelas; nada jué, berhubungan dengan hati manusia, bergema dan bertahan; nada zhǐ, berhubungan dengan jantung manusia, bergairah dan menembus; nada yǔ, berhubungan dengan ginjal manusia, menyenangkan dan menjangkau jauh.

Saat mendengarkan musik semacam itu, emosi orang, ritme nada, dan getaran dari lima organ dalam tubuh dapat secara efektif meningkatkan semangat dan melancarkan meridian manusia.

Musik yang Baik dan Elegan Meluruskan Pikiran

Karya musik “Yangchun Baixue” (Salju Musim Semi), sebuah musik guqin oleh Shi Kuang (master musik terkenal) selama Periode Musim Semi dan Gugur dikatakan sebagai sebuah karya yang dimainkan oleh bidadari atas perintah Kaisar Surga. Setelah Shi Kuang mendengar musiknya, ia meniru dan mencatatnya.

Menurut “Notasi Rahasia Ajaib” dari musik guqin, “Yangchun” (musim semi yang cerah) adalah melodi berdasarkan nada gōng, sedangkan “Baixue” (salju putih) adalah melodi berdasarkan nada shāng.

Melodi nada gōng umumnya anggun dan mendalam, sedangkan melodi nada shāng menghadirkan kekuatan di dalam kelembutan, memunculkan lirik, sentimen sedih, dan pada saat yang sama menunjukkan temperamen yang lurus dan tegas.

“Yangchun” melambangkan bahwa segala sesuatu menghargai datangnya musim semi, cerah dengan angin sepoi-sepoi, dan rahmat Surga yang tanpa pamrih kepada segala sesuatu dan segala makhluk; sedangkan “Baixue” (salju putih) menunjuk semangat salju dan bambu yang luar biasa, yang menyiratkan kebajikan besar dari Bumi.

Karena hanya orang dengan tingkat kebajikan yang sama dengan langit dan bumi, yang mampu memainkan musik seperti itu, sehingga sangat sedikit yang dapat bergabung dalam paduan suara ini.

Dikatakan dalam Yue Ji bahwa musik adalah kegembiraan, dan qin dan se (alat musik) menyenangkan pikiran; musik menunjukkan kesan yang dihasilkan oleh hal-hal eksternal dan dievaluasi untuk meningkatkan kebajikan; musik digunakan untuk memelihara pikiran, maka esensi kehidupan dapat dipertahankan dalam keseimbangan yang harmonis.

Oleh karena itu, raja bijak kuno menciptakan etika dan musik bukan untuk memuaskan keinginan yang egois, kesenangan sensual tetapi untuk membersihkan kejahatan dalam pikiran orang, membuang pikiran kotor mereka, dan untuk memunculkan sifat baik mereka yang ada sejak lahir sehingga mereka tidak akan tersesat karena keinginan duniawi dan akan dapat kembali ke jalan lurus yang ditetapkan untuk umat manusia. Kondisi material baru akan selalu muncul seiring munculnya keinginan baru, namun objek eksternal tidak pernah bisa benar-benar memperkaya pikiran seseorang.

Musik yang Kacau Mendorong Kehendak Nafsu

Menurut Catatan Sejarawan Agung Yueshu, ketika Adipati Ling pergi mengunjungi Adipati Ping dari Negara Jin, ia mendengar suara guqin yang dimainkan di tengah malam di hulu Sungai Pu, jadi ia meminta Shi Juan untuk mempelajari karya itu dan mencatatnya. Setelah mereka tiba di negara Jin, Adipati Ling meminta Shi Juan untuk memainkan karya itu untuk Adipati Ping dari negara Jin.

Tetapi, Shi Kuang menahan senarnya untuk menghentikan Shi Juan dan berkata, “Ini adalah musik dari sebuah negara yang terkutuk, dan anda tidak boleh memainkannya. Ini adalah karya Shi Yan yang diciptakan untuk Raja Zhou yang sembrono (raja terakhir Shang yang tidak bermoral). Setelah Raja Wu mengalahkan Raja Zhou, Shi Yan melarikan diri ke timur. Ia melemparkan dirinya ke Sungai Pu dan tenggelam. Setiap negara yang mendengar musik ini, kekuatan negaranya akan melemah.”

Adipati Ping dari Jin tidak memercayainya dan bersikeras untuk mendengarkan melodi itu. Ia juga memerintahkan Shi Kuang untuk memainkan lagu itu dengan nada yang lebih sedih. Shi Kuang mencoba membujuknya untuk tidak mendengarkan musik sedih, tetapi tidak berhasil.

Begitu Shi Kuang mulai memainkan lagu itu, sekawanan burung bangau hitam datang berkumpul di halaman. Ketika ia terus bermain, burung bangau hitam itu menjulurkan lehernya dan berteriak dengan keras sambil melebarkan sayap dan menari.

Adipati Ping sangat gembira dan ingin lagu itu dimainkan dengan melodi yang lebih sedih, jadi ia memerintahkan Shi Kuang untuk memainkannya lagi. Shi Kuang mencoba lagi untuk menghentikan Adipati mendengarkan musik seperti itu. Tapi Adipati mengira ia sendiri sudah tua dan tidak ada masalah untuk mendengar musik apapun. Shi Kuang tidak punya pilihan selain memainkannya lagi.

Saat ia bermain, awan putih melonjak dari cakrawala barat laut, angin kencang mulai bertiup, dan hujan mulai turun. Genteng beterbangan dari atap dan orang-orang berlarian menyelamatkan diri. Adipati Ping ketakutan dan berbaring tengkurap di tengah beranda. Setelah itu, kekeringan parah terjadi di Jin, dan tidak ada yang tumbuh selama tiga tahun.

Musik yang bagus dan elegan berdampak positif pada orang dan masyarakat. Dalam arti sempit, musik semacam itu dapat meningkatkan sentimen dan karakter masyarakat, mendorong aspirasi dan moralitas yang baik, serta memperpanjang umur; dari perspektif yang lebih luas, dapat membantu pemerintahan suatu negara dan mendidik rakyat, sehingga dapat menjamin perdamaian bagi rakyat dan kemakmuran negara.

Sebaliknya, musik kacau dan sangat sensual dapat mengacaukan pikiran orang dengan emosi yang menyimpang, mendorong nafsu berahi dan kesenangan seksual, yang akan merusak tubuh seseorang dan membahayakan negara. Contoh, musik rock modern menghasilkan suara yang parau dan kacau.

Saat mendengarkan musik seperti itu, orang cenderung menuruti emosi dan keinginannya dan kehilangan kendali atas pikiran mereka. Tak heran jika cukup banyak musisi rock yang terjerumus dalam narkoba, inses, dan cenderung mati muda.

Dikatakan bahwa di zaman kuno, setelah Konfusius mendengarkan musik “Shao” di negara Qi, ia begitu terpikat olehnya sehingga ia tidak bisa membedakan rasa daging selama tiga bulan. Musik yang elegan dan lurus diyakini dapat meluruskan pikiran, membantu orang melepaskan keinginan duniawi dan meningkatkan kebajikan mereka. Ini juga berlaku di dunia hari ini.

Berkah dari Musik Falun Dafa

Ada banyak kisah nyata tentang bagaimana bayi yang lahir dengan gangguan pendengaran, kemampuan pendengarannya pulih setelah mendengarkan musik Falun Dafa. Kami memperkenalkan beberapa di antaranya seperti di bawah ini.

Cucu seorang praktisi Falun Dafa lahir pada bulan April 2018. Ketika bayinya lahir, di langit-langit mulutnya terdapat celah kecil dan lidahnya lebih pendek dari umumnya, yang membuatnya sulit untuk menghisap susu. Lehernya juga pendek, dan bagian depan lehernya hampir tertutup oleh double chin (dagu berlapis). Lebih serius lagi, bayi itu tidak bisa mendengar. Dokter menyarankan operasi untuk memperbaiki pendengarannya dan mengatakan bahwa ia juga membutuhkan lebih banyak operasi untuk masalah lain. Seluruh keluarga menjadi sangat khawatir.

Praktisi Dafa dan putrinya (juga seorang praktisi) memainkan musik Dafa: “Pudu” dan “Jishi” untuk bayi laki-laki itu dengan MP3 player setiap hari dan dengan tulus melafalkan “Falun Dafa Baik” dan “Sejati-Baik-Sabar Baik” dengan bayi di pelukan mereka.

Dua bulan kemudian, bayi itu terbangun oleh guntur dan menangis. Bayi dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan ketika berusia empat bulan, dan hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa pendengarannya normal dan tidak perlu operasi seperti yang disarankan sebelumnya. Ketika ia berumur sepuluh bulan, bayi tersebut menjalani operasi kecil untuk memperbaiki celah di mulutnya.

Ia hampir berusia dua tahun sekarang. Balita itu dapat berbicara kata-kata sederhana dan makan dan minum sendiri. Ia benar-benar bocah kecil yang bahagia dan ceria.

Seorang siswa sekolah menengah di Beijing mengenang, “Saya lahir prematur dengan organ yang belum berkembang dengan sempurna. Rumah sakit membujuk orangtua saya untuk menyerah, dan mereka telah menyetujuinya. Tetapi nenek saya berlatih Falun Dafa dan ia menolak untuk menerima nasihat rumah sakit… Pada akhirnya, diberkati oleh berkah tak terbatas dari Guru Falun Dafa, dan dari mendengarkan musik Dafa yang indah “Pudu” dan “Jishi,” tidak hanya kembali dari ambang kematian, tetapi saya juga telah tumbuh menjadi seorang anak muda yang sehat dan tampan.”

Falun Dafa adalah latihan kultivasi moralitas tinggi dari ajaran Buddha, membimbing praktisi untuk mengultivasi pikiran dan karakter mereka dengan karakteristik universal tertinggi, Sejati-Baik-Sabar. Melalui kultivasi diri, praktisi menjadi lebih bertoleransi terhadap orang lain ketika konflik muncul, belajar untuk memerhatikan orang lain dalam perilaku mereka.

Dilengkapi dengan lima perangkat latihan yang lembut, pikiran dan tubuh praktisi terus dimurnikan seiring dengan kemajuan dalam kultivasi dan secara bertahap bersatu dengan karakteristik alam semesta.

Musik yang diciptakan oleh praktisi Dafa yang sudah meningkat melalui kultivasi mengandung energi positif yang kuat dan berbelas kasih, yang dapat memurnikan zat-zat buruk. Fakta membuktikan bahwa orang yang mendengarkan jenis musik ini akan mendapatkan manfaat secara fisik maupun mental.

Kalimat “Falun Dafa Baik” dan “Sejati-Baik-Sabar Baik” berhubungan langsung dengan energi positif alam semesta dan dapat membantu orang menyingkirkan kejahatan, menghindari wabah penyakit, menghindari bencana, dan mengubah keadaan dalam situasi yang paling sulit.(minghui)

Lebih banyak artikel Kesehatan, silahkan klik di sini.

VIDEO REKOMENDASI