Kesehatan

Tetaplah Positif Meski dengan Otak Negatif

Wanita berpikir (Karolina Grabowska @Pexels)
Wanita berpikir (Karolina Grabowska @Pexels)

Fokus naluriah kita pada masalah dan ancaman dapat merusak kesehatan dan membutakan kita terhadap berkah.

Aman untuk mengatakan bahwa hampir semua orang merasa sedikit negatif baru-baru ini, terutama dalam dua tahun terakhir.
Peningkatan dramatis dalam depresi dan kecemasan biasanya merupakan indikator yang baik bahwa kita secara kolektif tidak merasakan yang terbaik. Penelitian dari Boston University School of Public Health menunjukkan bahwa peningkatan depresi selama pandemi yang pertama kali terlihat pada Maret dan April 2020 meningkat pada Maret dan April 2021, naik menjadi 32,8 persen—memengaruhi 1 dari 3 orang dewasa Amerika.

Namun terlepas dari apa yang terjadi di dunia saat ini, mungkin ada alasan lain mengapa kita semua merasa sangat muram, dan itu ada di otak kita. Penelitian telah menunjukkan bahwa otak kita bereaksi lebih kuat terhadap peristiwa dan situasi yang merugikan/negatif daripada yang positif, yang mungkin menjelaskan mengapa kadang-kadang tampaknya kita begitu mudah jatuh ke dalam perasaan negatif dan sulit untuk melepaskannya.

Manusia dan Bias Negatif
Mengapa satu komentar kritis dari rekan kerja atau seseorang yang memotong lalu lintas Anda cukup untuk merusak hari Anda? Kita sering merenungkan kejengkelan kecil ini, membiarkannya mengambil alih pikiran kita dan menodai apa yang seharusnya menjadi hari yang menyenangkan. Jadi mengapa pikiran kita tampaknya berfokus dan lebih mementingkan hal-hal buruk daripada hal-hal baik?

Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa kita memiliki bias.
Bukti empiris yang melimpah menunjukkan bahwa manusia cenderung untuk fokus, belajar dari, dan menggunakan informasi negatif dari lingkungan mereka jauh lebih banyak daripada informasi positif. Perilaku ini memiliki nama: bias negatif—kecenderungan kita untuk memproses dan mengingat rangsangan negatif lebih daripada rangsangan positif dan memikirkan kejadian buruk setelah fakta.

Meskipun mungkin tampak aneh pada pandangan pertama, bias ini dapat membantu. Nenek moyang kita yang tidak terlalu jauh, hidup di dunia yang penuh dengan bahaya fisik di mana hewan, dingin, kelaparan, dan perang mengharuskan kita untuk ekstra waspada terhadap keselamatan pribadi demi kelangsungan hidup.

Bias Negatif di Dunia Modern
Saat ini, kita hidup di dunia yang jauh lebih aman, dan ancaman terhadap kesehatan dan kesejahteraan kita umumnya lebih berbahaya daripada serangan dari hewan buas.
Meskipun ada lebih sedikit ancaman terhadap kesehatan dan keselamatan pribadi kita, dan biasanya tidak menimbulkan bencana, otak kita terus mencari hal-hal baru untuk dikhawatirkan. Akibatnya, kita akan terus-menerus memindai situasi berbahaya dan menghabiskan banyak sumber daya yang memusatkan perhatian kami pada situasi tersebut.

Mekanisme keamanan di otak kita ini mungkin membuat dunia, dan keberadaan kita sehari-hari, tampak lebih tidak menyenangkan daripada yang sebenarnya. Otak kita dirancang untuk lebih memperhatikan hal-hal negatif, yang menjelaskan mengapa begitu banyak dari kita cenderung berfokus pada aspek negatif kehidupan kita dan memberikan sedikit perhatian yang berharga pada hal-hal positif—seperti kelegaan mengetahui bahwa otak kita berfungsi dengan cara ini.

Negatif dan Kesehatan
Banyak praktik medis tradisional telah lama mengenali hubungan antara emosi dan kesehatan kita, dan sains terus mengeksplorasi hubungan ini.
Sebuah studi tahun 1995 di Journal of Advancement in Medicinemenemukan bahwa sebuah momen kemarahan menekan sistem kekebalan hingga enam jam setelah kejadian, dan sebaliknya, perasaan peduli dan kasih sayang memberi sistem kekebalan dorongan hingga enam jam kemudian.

Emosi yang mungkin kita labeli sebagai tidak menyenangkan juga dapat merusak kesehatan kita.
Ambil contoh sinisme, misalnya. Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal Neurologymengaitkan tingkat sinisme yang lebih tinggi—ketidakpercayaan umum terhadap orang dan motif mereka—di kemudian hari dengan risiko lebih besar terkena demensia; temuan ini memperhitungkan banyak faktor risiko lain seperti usia, jenis kelamin, merokok, dan kesehatan jantung.

Sinisme juga bisa melukai jantung Anda. Sebuah studi tahun 2009 di jurnal Circulation mengumpulkan data dari lebih dari 97.000 wanita dan menemukan bahwa peserta yang paling sinis lebih mungkin memiliki penyakit jantung. Studi tersebut juga mencatat bahwa wanita yang lebih pesimis memiliki peluang kematian yang lebih tinggi selama penelitian dibandingkan mereka yang lebih optimis.

Otak dalam Kepositifan
Semua informasi ini tidak dimaksudkan untuk memberi makan hal negatif apa pun, melainkan dapat membantu kita memahami mengapa kita dapat dengan mudah terjebak dalam lingkaran negatif dan menemukan mereka begitu sulit untuk dilepaskan. Kabar baiknya adalah kita dapat melatih otak untuk menjadi lebih positif dan meningkatkan kesehatan kita dalam prosesnya.

Kesadaran
Langkah pertama adalah menyadari bahwa otak kita bekerja dengan cara ini; sangat membantu untuk mengetahui bahwa Anda lebih sensitif terhadap rangsangan negatif dari lingkungan Anda dan cenderung menguncinya. Dalam buku The Power of Bad, rekan penulis Roy Baumeister mengatakan bahwa sebagian besar penelitian mereka tentang bias negatif menunjukkan bahwa hal-hal buruk memiliki dua, tiga, atau empat kali dampak hal-hal baik.

Dia menggunakan contoh hubungan untuk menunjukkan maksudnya: Jika Anda telah melakukan sesuatu yang membuat pasangan Anda kesal dan ingin menebusnya, Anda harus melakukan tiga atau mungkin empat hal baik hanya untuk menjadi seimbang.

Ubah Fokus
Lain kali apabila melihat diri Anda kesal karena komentar yang lewat dari seorang teman atau terpaku pada berita bencana terbaru, katakan pada diri sendiri bahwa Anda perlu mencari lebih banyak berita positif. Pergi keluar untuk berjalan-jalan atau mendengarkan musik favorit Anda. Lakukan sesuatu yang Anda tahu dapat merasa lebih baik. Mengubah lingkungan dan stimulus Anda sangat membantu dan akan menarik Anda keluar dari siklus yang mungkin membuat Anda terjebak.

Menumbuhkan Kepositifan
Ini mungkin akan tampak sulit untuk dipercaya saat ini, tetapi ada banyak hal indah yang terjadi di dunia; Anda mungkin tidak mendengar tentang mereka. Berita buruk mendominasi gelombang udara, tetapi berita positif ada di luar sana; Anda hanya perlu bekerja sedikit lebih keras untuk menemukannya. Saya telah berlangganan Good News Networkke email saya selama bertahun-tahun karena alasan ini.

Kisah-kisah yang ditawarkan bagian dari Epoch Times Inspired ini, menawarkan sumber semangat lainnya.
Cara lain untuk menumbuhkan pola pikir yang lebih positif, yang disarankan oleh penulis The Power of Bad, adalah jurnal rasa syukur untuk melawan kecenderungan kita menuju kesuraman dan malapetaka. Mencari, memusatkan perhatian, dan menulis setiap hari tentang aspek-aspek positif dari kehidupan kita adalah cara terbaik untuk menumbuhkan kepositifan dan dapat membantu memulihkan otak dari kecenderungan negatif kita.

Secara naluriah, kita tahu bahwa halhal negatif tidak terasa baik dan hal-hal positif melakukannya. Efeknya bisa kita rasakan saat menonton cuplikan berita tentang perang atau bencana alam. Ini adalah contoh ekstrem, tetapi bahkan peristiwa negatif kecil dapat menembus jiwa kita dan mendominasi suasana hati kita, mengambil ruang berharga di hati dan pikiran kita.
Dan di sinilah semua perhatian itu masuk. Ada keindahan, cinta, dan kegembiraan di sebagian besar hidup kita; kita hanya perlu mengenalinya, memusatkan perhatian padanya, dan mengolahnya.

Bagi saya, momen positif setiap hari adalah:
• Pelukan yang tidak diminta dari salah satu anak saya
• Menonton burung liar di taman
• Mengelus kucing
• Merawat tanaman di kebun saya
Hal-hal ini membuat saya gembira dan memberi asupan pada hati saya. Akibatnya, saya mencoba meluangkan waktu untuk mereka setiap hari, dan saya menganggapnya sebagai bagian penting dari rejimen perawatan kesehatan saya.

Sebaiknya luangkan waktu untuk memikirkan apa yang membuat Anda bahagia dan luangkan waktu untuk hal-hal itu sesering mungkin. Aktivitas yang membuat Anda lebih bahagia dan lebih sehat memerangi hal-hal negatif yang bersaing untuk mendapatkan energi dan perhatian Anda.

Jika kita semua meluangkan waktu untuk melakukan lebih banyak hal positif yang memberi kita kegembiraan, itu tidak hanya bermanfaat bagi kehidupan kita, tetapi juga membantu otak kita melihat dunia sebagai tempat yang lebih bahagia dan lebih positif. (emma suttie/the epochtimes/ aus)

Emma Suttie adalah seorang dokter akupunktur dan pendiri Chinese Medicine Living, situs web yang didedikasikan untuk berbagi bagaimana menggunakan kearifan tradisional untuk menjalani gaya hidup sehat di dunia modern. Dia adalah pecinta alam, seni bela diri, dan secangkir teh yang enak.
Untuk menemukan studi yang disebutkan dalam artikel ini, silakan lihat artikel online
di TheEpochTimes.com

Lebih banyak artikel Kesehatan, silahkan klik di sini.

VIDEO REKOMENDASI